Morning, Nakhon Ratchasima

Pagi menyambut bumi Thailand kala itu, jangan ditanya solat subuh disana jam berapa. Karena ga denger adzan jam 6 saya baru bangun, langsung aja solat subuh. Hehe.. hari berikutnya baru tau kalau subuh disana jam 4, padahal Magribnya waktu itu jam setengah 7 dan isya jam 8, begitu cepat malam berlalu.. hihihi..

Mengunjungi tempat baru rasanya sayang kalau kebanyakan molor, di rumah juga molor bisa. Maka bangun pagi – pagi saya nelpon kamar teman – teman Indonesia saya. Hohoho.. kita jalan – jalan pagi men..

Daerah yang cukup sepi dikelilingi hutan dengan satu terminal yang juga sepi, mungkin karena saat itu sedang liburan musim panas di Thailand. What? Musim panas?liburan? bukannya Thailand Cuma punya 2 musim yah? Musim kemarau dan penghujan. Kok kaya eropa sih ada liburan musim panas? Itu pikiran saya waktu pagi itu, dan semua berubah saat kunjungan ke Phimai Historical Park yang akan saya ceritakan nanti.

Balik ke jalan – jalan, karena sepi, asiknya adalah kita bebas selfie. Hahaha.. sayang waktu itu saya belum pakai jilbab sih, jadi ga bisa di share deh. Saya ada pengalaman unik dan menarik bin ajaib tentang jilbab, agama dan Indonesia. Apa itu? Sabar yak..

Dan.. kejutan selanjutnya adalah kita dikejar anjing. Hahaha.. tapi untung selamat. Dengan gagah berani teman saya, menaklukkan si Anjing. Ohya walaupun dikelilingi hutan, tapi ga ada suasana dingin pegunungan disana. Cuma sepi aja sih.

Selesai jalan – jalan kita sarapan dulu, haha.. jangan lupa bawa kupon makan yang dibagi oleh pihak suranaree hotel saat kita check in. nah waktu itu ada nasi goreng yang menggoda banget, ada sosis daging yang kayaknya endes banget, begitu kita Tanya ke petugas, ternyata itu tidak halal, yang halal Cuma bubur, telor setengah matang *dan saya ga doyan* ama roti. Pertama saya nyobain bubur. Bubur di Thailand itu teksturnya ga kaya bubur di Indonesia yang lembut bahkan bentuk bulir nasinya sudah ga keliatan. Kalau bubur Thailand, tekstur nasinya masih keliatan bulirnya bo’, jadi malah kaya semacam makan nasi dengan kuah yang banyak dan agak kental, terus dikasih daun – daunan yang baunya mirip serangga. Yang ini benar – benar membuat saya berhenti makan dan beralih makan buah dan roti saja. Untungnya di hari berikutnya, nasi gorengnya halal. Menurut saya, nasi gorengnya itu enak, karena mirip nasi goreng buatan mama saya. Walaupun secara rasa masih sedikit hambar, trus ada ca pokcoy yang superrrrr enak *well, im veggie addict* mie gorengnya juga enak. Aduh saya ngilerrrrr….

Nah, setelah makan selesai, kita chao ke kamar buat mandi. Hotel ini menurut saya bagus, ada AC, Kulkas, Bath Up, standar bintang 4 sih. Cumaaaaa… lorongnya rada horror, walaupun beberapa kali tidur di hotel sendiri karena ada tugas militer, eh maksudnya dinas luar kota, tapi hotel itu paling horror menurut saya. Yah, ga diliatin apa – apa sih, Cuma suasana nya aja. Hehe..

Selesai mandi, jam 8.30 kita dikumpulin di loby hotel untuk perjalanan menuju tempat workshop yaitu Synchroton Light Research Institute, fasilitas Synchroton terbesar se Asia. Saya pikir kita bakalan pakai bus, ternyata jalan kaki pemirsa, dan tau saya pakai apa? High heels, ga tinggi sih, 5 cm aja. Walhasil jalan sekitar 15 menit membuat kaki saya pegal poll.. karena jalannya ya aspal lah, ya batako lah, ya tanah lah. Ah tapi udah malas mau ganti sepatu, nanggung, malu juga. Hahaha *toyor kepala sendiri*

Nah, setelah sampai di SLRI kita dapat kaos 2 buah yang harus dipakai di waktu tertentu yang sudah dijadwalkan, name tag, goodie bag berisi alat tulis dan materi hari itu, sambil nunggu pembicara datang, ngobrol  dan kenalan sama kanan dan sama kiri. Kebanyakan mereka nanya yang pakai selendang di kepala itu orang mana? Saya bilang orang Indonesia dan Malaysia. Kamu orang Indonesia kok ga pakai selendang di kepala? Karena itu terkait dengan agama yang kita anut. Agama apa itu? Islam. Kamu agamanya apa fatma? Islam. Kok kamu ga pakai? Emm…anu… gini.. gitu.. haha, mereka kritis banget, bahkan waktu selesai workshop, sahabat saya dari Cambodia nanya itungannya sama pahala, dosa, neraka dan surga. Well, saya jelasin panjang x lebar tapi di akhir pembicaraan saya katakan jangan sembarangan nanya seperti ini ke wanita muslim yang ga berjilbab lainnya, bisa jadi mereka kurang berkenan, karena ini masalah yang agak sensitive. Tapi kalau ke saya okelah gapapa. Dan kita ketawa ketiwi selanjutnya. Ga lupa saya bagi gantungan kunci yang saya bawa dari Indonesia sebagai kenang – kenangan, and they were happy.

Pembicaranya keren – keren, sebisa mungkin saya nyimak dan aktif bertanya karena memang ada hubungannya dengan penelitian saya waktu itu,  dan karena kebawelan saya itu, pada ngira saya jago English dan menguasai materi, padahal mah karena ga dong, terkait penelitian saya dan berani ngomong aja. Jangan takut salah aja. Gitu… setelah itu ada coffe break.

Makanan coffe break saya sukaaa, ada roti *hati – hati, kalau isinya daging, tanyakan ke halalannya, ada pudding kura – kura, sama makanan yang isinya kacang ijo dibentuk buah warna – warni dan kenyal di luar, kaya agar – agar gitu ama milo hangat.. nah pas makan siangnya nih ya, kebanyakan makannya asem, ada juga nasi hainam tapi bagian non halal, walaupun pakai ayam. Nasi mereka juga warna warni ada kuning ada biru, kebetulan saya punya temen orang Thailand namanya Suttiwat Maddlee tapi dipanggil Bus, ga nyambung kan? Tapi orang Thailand mah gitu. Jadi panggil pakai nama panggilannya aja. Dia satu – satunya orang Thailand muslim yang super baik, lelaki yang meruntuhkan hati cewek – cewek Indonesia dan Malaysia muslim yang single, sumpah bo’ dia tipe laki – laki sejati idaman wanita, temen saya yang udah nikah aja mengakuinya. *eh.. nah karena hobi saya masak, saya yang paling cerewet nanya ke dia tentang ABCD nama dan resep makanannya. Waktu itu ceritanya sekalian PDKT, haha.. secara habis putus *lhahhh* Katanya warna biru pada nasi itu karena dari sari bunga gitu. Kreatif yah? oya,  Untuk desertnya ada kolak dan buah. Iya di Thailand ada kolak pisang pakai es juga kayak di Indonesia dan Malaysia, ternyata di Vietnam, kamboja juga ada kolak. buahnya manisssss banget, gede – gede lagi. Oya, air putihnya ada yang tawar ada yang asin air laut, mungkin semacam minuman isotonic kali ya. Ada minuman soda juga.

Saya pikir seharian bakal duduk manis dengerin kuliah, ternyata pemirsa, kita akan keliling fasilitas SLRI setelah makan siang. DAMN!!! Harus ganti sepatu nih, harus!! Selesai makan siang, saya langsung lari – larian ke hotel buat ganti sepatu dengan cara tukeran sepatu dulu dengan teman saya. Makasih ya kak pintaka udah mau tukeran sepatu bentar.hehe.. saat saya jalan cepat, tiba – tiba ada mobil menghampiri saya yang ngajak ngobrol, di dalamnya berisi 4 orang Thailand. Mereka ngomong dalam bahasa Thailand, saya Cuma bengong dan kemudian bilang. Sorry I can not speak thai language, im not Thailand. Dan akhirnya mereka ngeh dan ngomong dalam bahasa inggris, intinya nanyain kamu mau kemana? Mau nebeng ga? Mau banget lah… saya bilang mau ke suranaree hotel. Dan di dalam mobil kita kenalan dan ngobrol. Mereka menyenangkan dan ramah banget, ada yang ganteng lagi *ups

Nah setelah ganti sepatu, saya balik lagi ke SLRI, saya sekalian solat di kamar, jamak dhuhur dan ashar. Pihak panitia juga menyediakan tempat solat, Tanya aja ke mereka, tapi mukenah dan sajadah kita bawa sendiri. Wudhunya gimana? Ya di toilet pakai wastafel. Basuh kakinya? Ya terpaksa di wastafel juga. Hehehe..

Semua selesai, saatnya jalan – jalan ke fasilitas SLRI. Go!!

Aku putus disini dulu ya.. dilanjutin di postingan berikutnya madame

One thought on “Morning, Nakhon Ratchasima

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s