Banjir

Waktu mau berangkat ke kantor, hujan, sebenarnya agak malas sih.. hujan dari semalam, bahkan mungkin bisa dibilang sedari minggu pagi membuat udara Jakarta menjadi dingin. Enaakkk banget buat bobok, apalagi puasa gini. Akhirnya saya memaksakan diri untuk bangun dan mandi plus keramas, karena memang udah waktunya keramas. Brrr… selese mandi bingung milih baju. Kira – kira nanti banjir ga ya? Pakai rok selutut apa celana panjang. Ga kaya waktu kuliah dulu. Ga ada tuh yang namanya bingung milih baju buat ke kampus. Tinggal pakai seragam, langsung genjot sepeda. Akhirnya diputuskan pakai celana panjang aja.. badalah.. di gang depan kos malah banjir. Airnya setumit, alamakkkk… terlanjur wes, malas mau putar balik ganti celana, paling di depan gang ini aja. Ternyata begitu sampai depan masjid gang Lancar banjir juga. Cincing – cincing lagi deh. Sebenarnya ga parah banjirnya, hanya yang bikin iuuhh itu adalah air selokan yang meluber jadi banjir. Kebayang dong ya selokannya Jakarta yang item, bau bahkan kadang berbusa. Nah sampai depan kantor sih ga banjir. Cuma jadi bimbang lagi, mau nurunin celana yang digulung keatas atau enggak nih? Kalau diturunin, betis masih basah kena air banjir, kalau ga diturunin, malu juga, karena berada di kawasan perkantoran gitu, ga enak diliatnya kalau celana digulung keatas. Yaudah wes celananya diturunin aja gulungannya,iuhhhhh.. saya langsung jalan cepet2 supaya cepet sampai kantor terus cuci kaki pakai sabun. Sampai di kantor Cuma ada 1 temen kantor yang memang nginep di kantor dan OB. Yang lainnya belum pada datang.

Itu isi otak saya di Senin, 9 Februari 2015.

Lalu saya sadar,

Saya masih enak. Masih punya tempat kos buat berteduh, bagaimana dengan gelandangan yang ga punya rumah dan keadaan pas banjir plus hujan lebat gini? Bagaimana repotnya orang – orang yang rumahnya kebanjiran, setelah banjir surut pun mereka masih harus membersihkan lumpur maupun sampah yang terbawa banjir, beruntung kos saya di lantai 2 jadi tidak direpotkan kebanjiran, apalagi kalau dalam 1 keluarga yang kebanjiran itu ada wanita hamil, bayi, anak – anak, lansia atau orang sakit, pasti lebih repot lagi. Beruntung saya masih lajang dan dalam keadaan sehat. Kalaupun perlu mengungsi, saya hanya perlu membawa badan dan barang saya sendiri. Harus banyak bersyukur..

Sore sepulang dari kantor dan sampai di kos ternyata listrik padam, saya mengutuk diri saya yang enggan membawa powerbank mini saya ke kantor karena malas keberatan, padahal ukuran dan beratnya pun tak seberapa dibanding saya harus mati – matian menghemat baterai hp saya dengan mematikan dan lalu menghidupkannya pada waktu – waktu tertentu untuk komunikasi dengan mama dan Deded. Walau listrik padam , saya tetap menancapkan hp saya pada charger yang terpaku dengan stop kontak, berharap kalau saja tiba – tiba saja listrik menyala saat saya tertidur. Ternyata sampai lepas jam 3 pagi saat saya terbangun, listrik pun belum menyala, apalagi hujan juga tak berhenti. Saya jadi khawatir kalau banjirnya semakin tinggi. Saat pulang kantor saja air di depan gang sudah selutut. Kalau banjir tetap berlangsung saya khawatir tidak ada warung makan yang buka, sedang saya hanya punya stok buah, pop mie 1 dan mie instan 2 saja. Gimana mau masak mie kalau listrik saja sampai sekarang belum menyala. Saya juga tak tau kapan hujan berhenti dan banjir surut. Kalau sampai 2 atau 3 hari bagaimana? Hp juga mati. Sebelum hp mati saya sempat sms mama, mengungkapkan kekhawatiran saya kepada mama tentang hal ini. Mama minta supaya tetap tenang dan berdoa . Karena pertama kali menghadapi keadaan seperti ini, saya siap – siap saja untuk kemungkinan terburuk. Selesai solat tahajud, saya ke balkon depan, melihat apakah banjir sudah surut, tapi sia sia saja, keadaan begitu gelap sehingga senter saya tidak bisa cukup menerangi untuk melihat keadaan di bawah.  Lalu saya menyusun rencana untuk menghadapi keadaan terburuk.. saya ambil ransel saya, saya masukan laptop, hape dan charger yang saya bungkus dengan plastic, mukenah, beberapa helai baju, handuk, peralatan mandi, dan beberapa dokumen penting plus beberapa makanan cadangan. Sambil menunggu terang, saya makan popmie, beruntung bapak kos selalu menyediakan air panas di meja depan kamar saya. Sebenarnya ini sangat keluar dari juklak  food combining, mie, buat sarapan pula, saya juga tidak sempat minum jeniper (jeruk nipis peras)  setelah bangun tidur, karena pikiran sedang tak tenang jadi tak ada hasrat untuk bikin jeniper. Sebenarnya ada juga buah untuk sarapan. Tapi saya mikir bersiap untuk keadaan terburuk, saya harus isi tenaga dengan makanan yang tahan lama kenyangnya. Karena buah termasuk makanan yang mudah dicerna oleh tubuh, jadi cepat kenyang, cepat lapar pula.

sampai pukul 9 pagi  hujan masih turun dengan derasnya. Saya jadi gamang akan ke kantor atau tidak. Teman – teman kos saya hampir semuanya tidak masuk kantor karena akses jalan yang macet karena banjir, bahkan teman kantor saya cerita bahwa hari senin tak ada angkot yang lewat, jadi ia terpaksa jalan dari kantor di cempaka mas ke pulo mas yang lumayan jauh, di tengah hujan deras dan banjir pula..dari kantor jam 5 sampai rumah jam 22.30 sungguh perjuangan yang luar biasa!! Akhirnya jam 10 pagi, setelah hujan agak reda, saya berangkat ke kantor sambil bawa laptop, power bank, hp jadul saya dan chargernya. Karena di kantor listrik tetap nyala, saya charge full semuanya sebelum pulang ke kos. Kalau terjadi apa – apa paling tidak saya tetap bisa berkomunikasi.

Dari kejadian itu saya bisa tarik kesimpulan buat kamu kamu yang belum pernah ngadepin banjir dan akan pindah ke ibukota yang sangat amat rawan baniir setiap saat. Bersiaplah untuk menghadapinya. Tips dari saya adalah :

  1. Cari tempat tinggal yang dekat dengan kantor, jadi kalau terjadi banjir, kalian ga perlu repot macet atau dorong – dorong motor kalau motor mogok karena knalpot kemasukan air, atau terpaksa ninggalin mobil mewah kalian di pinggir jalan karena
  2. Selain jaraknya yang dekat dengan kantor, cari tau juga keadaan banjir disana, parah ga, seberapa tinggi kalau memang terjadi banjir, kalau bisa cari yang ga kena banjir ataupun yang lantainya agak tinggi.jadi kalau terjadi banjir, air ga masuk ke rumah.
  3. Kalau dari segi tempat tinggal udah hopeless, yasudah hadapi saja. Hidup itu penuh kejutan, masa depan itu kejutan, nikmati saja dan berpetualanglah..
  4. Selalu sedia senter di rumah, lumayan buat penerangan kalau kebelet pup.haha
  5. Sedia air minum, popmie , biscuit atau apapun makanan siap makan, jadi kalau banjir, warung pada tutup, akses jalan terputus, kalian tetap bisa hidup tanpa kelaparan.
  6. Selalu pastikan powerbank, hp, laptop selalu dalam keadaan full baterai. Jangan malas buat ngecharge. Kita tidak pernah tau apa yang terjadi sedetik kemudian jadi siap – siap saja selagi bisa.
  7. Saat banjir melanda, segera packing barang barang yang kalian perlu bawa kalau tiba – tiba kalian harus ngungsi. Daripada nunggu nanti – nanti dan malah packing buru – buru, bisa jadi ada barang penting yang malah ketinggalan. Kalau saya sih yang ada di tas saya laptop, hp dan charger, dokumen penting seperti paspor, ijasah, sertifikat, dll (karena banyak data penting, dan saya berpikir kalau harus ngungsi, saya tidak tau apakah saya bisa kembali ke tempat semula, jadi mending saya bawa sekalian aja. Kalau mau keluar Jakarta bisa lebih tenang karena laptop n dokumen penting sudah saya bawa), mukenah, beberapa helai baju dan celana panjang dann pendek, daleman, handuk, alat mandi, selimut, makanan.
  8. Bawa buku catatan dan pulpen, catat nomer – nomer penting di buku itu. Kalau hp kalian mati, kalian masih bisa tetap menghubungi orang – orang penting tersebut dengan telpon pinjaman.
  9. Catat barang apa saja yang kalian bawa, kali aja kalian lupa bawa apa aja, dan malah ada yang ketinggalan saat kalian mengungsi.
  10. Hp, dompet dan arloji selalu nempel di tubuh kalian,kalau bisa dijadikan satu dalam tas kecil, saat tidur letakkan di tempat yang dekat dan muah terjangkau oleh kalian, jadi kalau tiba – tiba Negara air menyerang kalian bisa langsung sambar tas itu dan kabur.
  11. Tetap tenang, lakukan penghematan tenaga, baterai gadget dan isi dompet.
  12. Selalu berdoa..

Tau ga sih, dalam keadaan macam ini, saya malah kepikiran pengen cepet nikah, jadi kalau keadaan gini tuh ada temannya buat berjuang bersama dan ada pelindungnya. Hahaha… ada – ada saja. Eh tapi di-aamiin-I juga boleh kok.

2 thoughts on “Banjir

  1. Saya pernah kebanjiaran setiap bulan purnama selama kurang lebih 3 tahun. Tinggal di kontrakan kecil di samping sungai daerah warakas tj priuk, sedih memang rasanya waktu itu terlebih ketika istri hamil besar. tapi ya gimana itulah hidup yang memerlukan cerita untuk anak-anak ataupun cucu kelak.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s