A day in Bandung

Sedikit mau curhat aja sih ya..
Selasa 9 Desember 2014 mendadak saya harus pergi ke bandung, rencana saya berangkat naik travel saja dilanjut taksi, karena saya belum tau denah pasti tempat yang akan saya tuju. Malam sebelumnya saya ketiduran, dan jam 12 malam kebangun karena belum solat isya, lalu saya bangun untuk solat isya dan tahajud sekalian. Walhasil saya ga bisa tidur lagi sampai jam 1, balik kanan balik kiri putar badan keatas ganti kebawah jungkir balik, kayang, guling guling. 3 yang terakhir abaikan saja. Lalu saya nyalakan lampu kamar, karena sebelumnya lampu kamar saya matikan. Dan mulai membaca buku sejarah, ajaib 15 menit kemudian saya terlelap.haha.. tapi saya bangun agak kesiangan cin… bangun jam 5 pagi dan kamar mandi kos an telah terisi semua. Okeh.. beres2 kamar dulu sambil beresin muka lalu mandi dan lalu solat, dandan, bikin teh sambil makan roti. Tak terasa jam telah menunjukan pukul 6.30. travel saya berangkat pukul 6.45. alamak.. kenapa saya ini selalu menjadi deadliner sih?hobi banget deh ya..
Saya bergegas memakai sepatu dan jalan ke ATM buat ambil uang bayar travel, 135rb. Sampe pool travel jam 6.40. haha untung masih bisa bayar dan ikut yang jadwal 6.45. eh ternyata penumpangnya Cuma saya doang pemirsa, duh berasa horang kayah.. lagi dianterin supir.haha.. sampai di pool Pasteur sekitar jam 9.10 an lalu saya sarapan dulu pakai lontong kari yang mangkal di depan pool. Dulu saya sempet hidup di bandung selama 3 bulan tapi belum pernah nyobain yang namanya lontong kari karena takut mangkoknya ga bersih, karena yang jualan abang2 gerobak pinggir jalan yang notabene nyuci piringnya sering asal celup. Tapi demi perut, bismillah aja deh. Isi lontong karinya itu.. lontong, kuah kari *kalo saya bilang sih lebih mirip opor ya* lalu suwiran ayam, potongan tahu kuning, bakwan dan kerupuk. Semangkok lontong kari seharga 10rb, dan benar saja, setelah mangkok saya serahkan ke abang2nya dan membayar, saya lihat abangnya buang isi mangkok, lalu celupin mangkok nya ke ember air sambil sekali usap. Gusti, lindungi perut saya. Aamiin..
Setelah itu saya pakai taksi dari Pasteur ke Jl. Surapati , perjalanan sekitar 15 menit dengan taksi seharga 25rb. Lalu sebelum pulang ke Jakarta saya mampir ke tempat abi (bapak kos saya semasa di bandung) lalu makan nasi gila ala the bety *nyam* gratis lagi.haha.. sebelumnya, saya beliin oleh2 buat the bety martabak mesir seharga 22.500 di jalan dipatiukur Bandung. Ciaaaa… lagi – lagi waktu yang saya punya mepet bingits. Jam 3 sore saya baru berangkat dari rumah abi di jl. Dipatiukur menuju Stasiun Hall. Kereta saya berangkat pukul 16.15 alamakkk… nyampe ga ya? Apalagi itu jam hampir jam pulang kerja. Deg2 an.. pas ada angkot saya langsung Tanya ke sopir, kira2 untuk ke St. Hall dari dago berapa lama. Katanya 15 menit kalau ga macet. Kenyataannya sempat terjebak macet. Tapi Alhamdulilah sampai di stasiun jam 3.50. bingung nih mau solat ashar di mushola atau kereta? Karena kereta Argo Parahyangan jurusan St Hall- Gambir, kelas Bisnis, seharga 85rb sudah standby.Akhirnya saya putuskan untuk solat diatas kereta saja dengan bertayamum.
Cara bertayamum :
Niat
Tepukkan kedua telapak tangan ke jendela kereta sekali saja, tiup sebentar
Lalu usapkan ke muka
Terakhir ke punggung telapak tangan
Selesai.
Sedangkan solat dengan cara duduk yang sempat saya browsing lewat Google seperti gambar di bawah ini.

image

Pemirsa, pemandangan keluar kereta dari Bandung ke Jakarta sungguh indah, apalagi saya ambil jadwal kereta menjelang senja. Saya benar2 menikmati perjalanannya. Kanan kiri bukit yang ijo – ijo bak pemardani yang luas terbentang lalu diatasnya langit senja mulai menyayup menambah eksotisme pergantian waktu. Ah, andai saja Dedy di sebelah saya saat ini. Eh tak dinyana tiba2 dedy memang ada di sebelah saya. Hahaha..iya beneran, bukan sulap apalagi pakai pintu kemana saja nya doraemon. Sebelah saya memang dedy. Tapi bukan pacar saya.hehehe…namanya mirip, dia pengusaha kerudung asal pekalongan yang jualan di thamrin. Dasar saya suka cari masalah teman maksudnya. Apalagi dia masih muda dan berwirausaha, manfaatin dong buat memperluas jaringan, saya gali ilmu dan cerita – ceritanya. Hehe.. jadi si mas dedy ini baru aja kulakan bahan di pasar baru bandung, lalu bahannya dibawa mobil ke tempat produksi di Bogor, dan doski balik ke Jakarta. Dia sering banget bolak – balik bandung Jakarta. Dan lalu dia juga cerita awal mulanya memulai usaha dia mulai dengan modal awal 0. Kakaknya punya ruko sewaan di thamrin lalu dia pakai buat jualan kerudung grosiran, kerudungnya dia ambil dari pedagang lain dengan system konsolidasi, jadi ambil barang dulu baru bayar setelah laku. Nah laba nya dikumpulin dikit – dikit buat bikin kerudung sendiri.
Setelah sampai di gambir ternyata mas pacar belum sampai jadi saya nunggu dulu di sevel, mas dedy kenalan saya tersebut dengan baik hati menemani dulu sampai pacar saya jemput. Walaupun saya sudah bilang pulang saja duluan. Karena saya ga enak kalau merepotkan dia dengan menemani saya menunggu mas pacar. Tak lama kemudian mas pacar Nampak, saya melambaikan tangan dan berlari kearah dia lalu kita berpelukan sambil mata saya berkaca – kaca karena rindu yang akhirnya beradu dengan pertemuan dibawah purnama. Ini Hollywood banget yah? Haha.. kalimat setelah “dan” abaikan saja. Itu hanya fantasi saya saja.
Sepanjang jalan pulang ke kos an, saya ga berhenti mengoceh tentang waktu yang saya lewati di Bandung. Mas pacar dengan antusias mendengarkan dan sesekali bertanya balik menanggapi. Saya pameri dia tentang syahdunya senja yang terlihat dari kaca kereta. “Suatu saat sayang harus nyobain, kita traveling bareng ke bandung pakai kereta”
Sebelum ke kosan kita makan, mie rebus untuk saya dan nasi goreng untuk dia. Selesai makan, saya kembali ngoceh. Saya lupa kita bercerita apa. Kayaknya tentang masak2 gitu apa ya?trus dia bilang “Hoax ah kalau ga ada bukti” lalu saya jawab “Kaya yang kemarin aku bilang ay, beliin alat masak dulu. Lalu bisikan ke telinga sambil peluk. Sayang aku mau dimasakin A dong pakai cintamu” wahaha..rada geli saya ngebayanginnya kalau dia beneran ngelakuin hal itu. Tapi ngarep dan dia jawab apa? “Wes sayang dompetku gawanen” yang artinya “ nih sayang bawa aja dompetku” “pin atmnya?”tanyaku balik. Lalu dia sebutkan pinnya. Lah kok ada unsur  terlarang sih di dalam pinnya. Apa itu? Hanya saya dan dia yang tau.haha…
*Kapan2 nyobain atm nya ah*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s