Catatan perjalanan, Goa Pindul – Embung Nglanggeran

Sekian lama bersahabat tapi kita belum pernah yang namanya jalan bareng berdua, eh pernah ding sekali. Waktu itu kita barengan berangkat kuliah ke jogja. Tapi itu minim banget yah..haha..maksudnya itu tuh belum bisa disebut jalan bareng juga. Akhirnya tanpa persiapan yang banyak kita sepakat buat jalan bareng pada waktu libur lebaran, tepatnya 31 Juli 2014. Mau kemana kita? Kita mau ke Goa Pindul.ayeee… setelah berkali – kali merencanakan ke goa pindul dan belum pernah kejadian juga. Hari ini akhirnya nyampe sana. Berangkat dari rumah Klaten sekitar pukul 10.00, kita ga lewat jalan jogja wonosari beroo..bisa nyampe jam 1 kalo kita lewat itu jalan. Kita mutusin berangkat lewat jalur Klaten kota – Wedi – Bayat – Semin – Goa Pindul. Perjalanan cukup lancar walo pernah sekali macet di daerah Bayat. Okeh..sepertinya macet itu hanya terjadi saat lebaran. Nglancer ke goa pindul sepertinya cukup 1 jam. As ur information, kita sama sekali ga tau jalan sebenarnya. Cuma ngandelin feeling dan Tanya ke orang – orang. Sungguh Indahnya tinggal di Klaten – Yogya dan sekitarnya dimana penduduknya yang ramah dengan tulus dan jujur menunjukan jalan yang kita maksud. nyampe sana jam 11, kita langsung beli tiket masuk sekaligus paket wisata, 35rb untuk susur Goa Pindul. Setelah itu kita langsung cus buat ganti baju.
Ohya, disana ada 9 vendor / penyedia paket wisata. Kita pilih paket wisata dari Sokolimo, kenapa? Karena itu adalah vendor pertama kali yang kita temui. Haha..simple.. tapi banyak keuntungannya kok. Keuntungan pertama kita ga perlu antri tiket lamaaaaa banget karena ternyata di vendor itu ga terlalu ramai. Hal tersebut mungkin karena vendor tersebut berada di pintu yang dekat dengan jalur Klaten – Gunung kidul. Jalur tersebut belum banyak yang tau, ga seperti jalur Wonosari. Kedua, kita dapat pinjaman sepatu dong, beneran deh, sampai di lokasi goa pindul Cuma rombongan gue aja yang pakai sepatu dari ban bekas. Tapi keren sepatunya, mirip sepatu futsal.

IMG-20140731-WA0054

Gue acungin 4 jempol buat ide sepatu ban bekas nya. 1 jempol karena itu berarti dia membantu program reuse sampah ban bekas, jempol kedua itu berarti dia ngurangin sampah di bumi ini. Hahaha… beda ga sih sama alas an buat jempol pertama? Jempol ketiga karena sepatu itu, kita mengamankan sepatu kita dari yang namanya rusak karena menyusuri jalan menuju goa pindul yang masih berbatu batu, dari basahnya air sungai dan kotor karena tanah. Hahaha.. jempol keempat, sepatu itu melindungi kaki mulus kita *alamakkk* dari tajamnya batu di sepanjang jalan dan panasnya tanah berbatu. Keuntungan ketiga kita dapat loker gratis yang aman, tempat ganti baju gratis, baju pelampung yang masih lumayan baru, juga teh panas setelah kita puas main air. Keuntungan keempat, karena vendor kita letaknya cukup jauh dari Goa pindul maka kita diangkut pakai mobil bak terbuka dimana gue dan dedy bergaya layaknya naik jeep offroad, haha.. ga beda jauh kok😛 . Keuntungan kelima, kita dapat pemandu yang sabar dan ramah namanya mas Yus, waktu di goa pindul ada juga tuh pemandu dari vendor lain yang rada judes, mungkin karena kelelahan melayani ibu – ibu cerewet yang jadi pelanggannya kali ya..nanti akan gue ceritakan tentang ibu – ibu galak yang satu ini. Keuntungan keenam kita ga perlu capek – capek bawa ban buat mengapung, karena ban kita dibawain sama vendor kita, beberapa vendor mengharuskan para wisatawan membawa ban mereka sendiri mulai dari jalan awal masuk ke Goa Pindul.
Walo kita ga ngantri saat beli tiket tapi ternyata kita harus antri buat masuk ke goa pindul, kita harus antri berkali kali. Antri pertama kita nunggu di tempat vendor kita nyampe setengah satuan karena Gua Pindul penuh,akhirnya kita berselfie ria
IMG-20140731-WA0066
IMG-20140731-WA0063
IMG-20140731-WA0062
IMG-20140731-WA0057
IMG-20140731-WA0056
IMG-20140731-WA0055
IMG-20140731-WA0048
IMG-20140731-WA0047
lalu berangkat ke Goa Pindul, antri kedua di pos dekat Goa pindul sekitar setengah jam, antri ketiga kita nunggu di pinggir sungai Goa pindul di tengah terik matahari selama 1 jam, Lalu setelah nyemplung ke sungai kita ngantri masuk ke mulut Goa sekitar 15 menit, and finnaly kita masuk ke goa nya.
Gelap sejuk dan ramai. Ya iyalah itu libur lebaran pemirsa.. nah kita mulai ketemu ibu – ibu galak itu pas di pos dekat Goa Pindul, ibu – ibu itu marah – marah karena rombongan dia ada yang belum dapat ban.sedangkan rombongan di belakangnya udah dapat ban, rebutan ban gitu ceritanya. Hahaha… gue dan dedy mah ketawa – ketiwi aja liat aksi mereka rebutan ban *ngebayangin dua bayi gendut saling teriak ngerebutin ban buat renang.* hihihi.. setelah itu di dekat sungai goa pindul giliran itu ibu – ibu marah sama rombongan kita, gara – garanya dia panik liat rombongan kita turun ke sungai duluan, “Pak, antri dong, kami yang antri daritadi aja belum bisa turun, masa kalian yang baru datang udah langsung turun aja. Kami antri dari yang pakai baju kuning itu ga ada (kita) sampai nongol, enak banget kalian langsung turun.” Haha..rombongan kita sih ga ada yang naggepin, biarin dah tuh ibu teriak – teriak juga, Yang penting nyemplung, kita kan beda vendor yah.. jadi sah – sah aja dong kalau kita turun duluan ya buk .
Okeh kita sudah nyemplung ke air lalu kita masuk ke gua, kata mas yus, pemandu kita. Kata pindul itu berasal dari cerita jaman dulu kala, katanya waktu itu once upon a time ada seorang bayi yang pipinya kejendul (kena) tembok gua. Jadilah namanya pindul (PIpi kejenDUL) so simple. Ok.. fine.. *pake gaya dedi*untung aja di dalam gua ga ada kelelawar yang lagi eek. Haha..tau kan gua itu identic dengan kelelawar. Kata mas pemandu panjangnya Gua pindul sekitar 950 meter, kita masuk gua sekitar 30 – 45 menit an lah. Nah selama di dalam gua kita saling berpegangan satu sama lain membentuk rantai panjang, jangan sampai putus ya *kayak hati kita yang nyambung terus #ehhh* karena kalo putus dan didekat kita tidak ada pemandu, bisa kerepotan kita. Apalagi di dalam gua banyak tembok tembok kapur gitu, kalo kejedot kayaknya lumayan juga sakitnya. Gue sih jangan sampai yah.. makasih dedy udah jagain kepala gue. *kepalanya doang* hihi..nah hampir di ¾ panjangya goa itu ada lubang, jadi cahaya bisa masuk dari lobang tersebut. Oya.. selama di dalam gua gue merenung, ceileh.. jadi gini. Ketika kita punya mimpi, punya tujuan, dan ketika kita memutuskan untuk mewujudkan mimpi tersebut. Ibaratnya kita memulai sebuah perjalanan. Ketika semua terasa sulit maka kita sesungguhnya seperti di dalam sebuah gua, kita merasa gelap, tak tau arah mau kemana. Mau berhenti begitu saja tapi sayang juga perjalanan sebelumnya yang sudah kita tempuh. Mau lanjut tapi kita ga tau berapa panjang gua tersebut, berapa lama lagi kegelapan ini akan segera berakhir. Gue berpikir, kalau saja perjalanan menyusuri gua tersebut gue nikmati seperti ini, pastinya tanpa kita sadari kita akan sampai ke mulut gua yang lain yang merupakan jalan keluar, beneran, gue merasakan waktu 45 menit itu kurang, gue mengagumi setiap detail pahatan alam di dinding – dinding kapur, menikmati air yang merembes melalui pori – pori pakaian gue, apalagi di kanan kiri gue ada orang – orang yang menemani. Pastilah gue tidak merasa ketakutan saat menyusuri gua tersebut. Haha..jujur saja gue termasuk orang yang takut gelap. Yah, seperti itulah idealnya kita menyikapi suatu masalah dalam hidup ini, terkadang kita harus menikmati, mengambil pelajaran di dalamnya dan terkadang kita butuh orang lain untuk menyertai perjalanan kita, siapa tau mereka bisa menjadi pelindung kita, ataupun yang memperingatkan kita saat kita hampir menyerah ataupun salah arah. Begitulah sahabat – sahabat gue yang super… salam super..
Selesai keluar gua kita poto – poto sebentar *pinjam Hp teman kelompok kita* haha..dasar.. habisnya khawatir kalo hp kita nyemplung, jadi ya lebih baik ga usah dibawa. Walau rada sedih karena ga bisa poto2, tapi hikmah lainnya adalah kita bisa merenung, mengagumi ciptaan Tuhan *kamu maksudnya…iya kamuuu* dan ngobrol. Hahaha
Kita belom makan siang, karena selesai dari goa pindul, mandi dan solat udah jam 3 lebih, kita langsung cuss aja ke Embung Nglanggeran. Sebenarnya gue pernah kesana, tapi siang, nah katanya sunset di Embung Nglanggeran itu ROMANTIS, apalagi pas malam, di pinggir embung itu banyak lampu – lampunya gitu yang bikin makin epic, sayang seribu sayang sangat disayangkan ada yang buang bermacam macam bungkus makanan ke pinggir kolam. Hadehhhhh…ini yang bikin gedeg. Ga bisa gitu yah liat lingkungan itu bersih, cantik, dikiranya itu selokan tempat sampah apa ya -.-‘
Yasudah lupakan kekesalan itu, dan ternyata senja di Embung Nglanggeran memang romantis,
IMG-20140731-WA0034
IMG-20140731-WA0033
IMG-20140731-WA0031
IMG-20140731-WA0029
keren abis.. walau kita ga bisa liat sunset, karena matahari nya ketutup awan. Tapi gue bisa melihat semburat jingga senja yang mengagumkan.udaranya disana dingin… berasa lagi musim dingin di Eropa dengan sembribit angin khas musim dingin.. yah kalau kata om gue, hal ini wajib buat imajinasiin mimpi loh. Gue banyangin aja kalo itu gue lagi di Venice habis naik kapal keliling kota. Hihihi.. aamiin.
IMG-20140731-WA0027
IMG-20140731-WA0018
IMG-20140731-WA0017
Oya, ternyata di sebelah utara dibuka jalur baru. Dulu gue lewat jalur selatan dan kemarin lewat jalur utara, jalannya masih jelek. Berbatu batu gitu, Semoga segera dibenahi yah.. tiket masuk 5 rb/orang parkir motornya 2rb. Waktu kita diatas embung tersaji pemandangan Wonosari di sebelah selatan embung dan gunung api purba di sebelah utara.
IMG-20140731-WA0000 - Copy
Terimakasih untuk perjalanan, cerita dan semuanya sahabatku, Dedy Kurnianto

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s